Social Items

Bagaimana Pandangan Islam Terhadap Pendidikan, Sains Dan Teknologi?

Kerangka pemikiran Islam mewakili pandangan komprehensif tentang kehidupan dan alam semesta. Karena itu seorang Muslim dituntut untuk memperoleh pengetahuan agama dan duniawi. Bahkan, Islam sangat menganjurkan mendalami pengetahuan pada saat seluruh dunia dilanda ketidaktahuan.

Dalam beberapa tahun, generasi awal Muslim menjadi orang yang terpelajar dan beradab, karena Islam telah membangunkan mereka kecerdasan intelektual. Orang-orang Muslim awal pada waktu itu mengerti dari ajaran agama mereka bahwa pengetahuan yang berguna diperlukan untuk kepentingan diri dan kemanusiaan.

Oleh karena itu, mereka mengejar hal itu sedemikian rupa sehingga mereka melampaui negara-negara lain dalam pengembangan dan produktivitas serta membawa obor peradaban selama berabad-abad.

Sejarah Islam penuh dengan contoh kecerdikan ilmiah dan budaya. Muslim mewarisi pengetahuan tentang bangsa-bangsa yang datang sebelum mereka, mengembangkannya dan menempatkannya dalam konteks kerangka moral yang tepat. Beasiswa Muslim memberikan kontribusi penting bagi pengayaan dan kemajuan peradaban manusia.

Sementara Eropa masih berada di zaman kegelapan, umat Islam religius membuat kemajuan besar di bidang kedokteran, matematika, fisika, astronomi, geografi, arsitektur, sastra, dan dokumentasi sejarah.

Banyak prosedur baru yang penting ditransmisikan ke Eropa di abad pertengahan dari wilayah Muslim, seperti angka Arab dengan prinsip nol penting untuk kemajuan matematika dan penggunaan aljabar.

Instrumen canggih, termasuk astrolabe dan kuadran, serta peta navigasi yang baik, pertama kali dikembangkan oleh umat Islam. Hanya setelah orang-orang kehilangan kepercayaan agama dan kewajiban mereka, prestasi ilmiah dunia Muslim berhenti dan jatuh dalam ketidakjelasan.

Demikian pula, Islam tidak menentang penemuan-penemuan modern yang bermanfaat bagi umat manusia sekarang. Cukuplah bahwa hal itu digunakan atas nama Allah dan untuk tujuan-Nya.

Karena pada kenyataannya, mesin, alat dan perangkat tidak memiliki agama atau tanah air. Mereka dapat digunakan untuk tujuan baik atau buruk, dan cara mereka digunakan dapat mempengaruhi sebagian besar penduduk bumi.

Bahkan suatu hal yang sangat sederhana seperti gelas dapat diisi dengan minuman yang bergizi atau dengan racun. Televisi dapat memberikan pendidikan atau pun hal yang menyangkut imoralitas.

Terserah kepada pengguna yang memutuskan, dan seorang Muslim diperintahkan untuk memanfaatkan semua sarana yang dimilikinya, sementara dilarang menyebabkan bahaya pada dirinya sendiri atau pun orang lain.

Kegagalan untuk menggunakan sarana yang tepat terhadap manfaat, pada dasarnya, merupakan depresiasi ajaran Islam.

Pemerintah yang benar-benar Islami dituntut untuk melakukan suatu hal yang baik sesuai kemampuannya untuk menyediakan semua sarana untuk mempromosikan pendidikan yang memadai bagi warganya.

Pendidikan adalah hak bagi semua individu dan kewajiban moral yang dibutuhkan dari setiap Muslim yang cakap. Semua individu yang mampu, cerdas dan terampil dalam masyarakat Islam diharuskan untuk mendidik diri mereka. Tidak hanya dalam dasar-dasar agama mereka tapi juga dalam urusan duniawi yang diperlukan.

Lebih lanjut lagi, wajib bagi orang-orang yang berkualifikasi untuk mempelajari setiap bidang pengetahuan yang bermanfaat. Misalnya, karena setiap masyarakat membutuhkan dokter, menjadi kewajiban bagi sebagian orang untuk masuk ke bidang kedokteran untuk memenuhi kebutuhan masyarakat tentang kesehatan.

Kemajuan dalam sains dan teknologi adalah salah satu cara dan sarana untuk mencapai perkembangan dunia Muslim. Islam menyerukan kepada umat Islam (Muslim) untuk mengejar pengetahuan dalam arti kata yang paling luas.

Sebagaimana Nabi Muhammad bersabda, "Mencari ilmu adalah kewajiban atas setiap Muslim." [Diriwayatkan oleh Ibn Majah]. Beliau juga bersabda, "Bagi orang yang melangkah ke jalan menuju pengetahuan, Allah akan mempermudah jalan menuju Surga." [Diriwayatkan oleh Muslim] Dan Al-Qur'an mengandung banyak referensi pengetahuan yang penting, seperti:

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. (3:190)

(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. (39:9)

Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majlis", maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu", maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (58:11)

Ayat-ayat Al Qur'an mendorong studi dan kontemplasi alam semesta yang mengelilingi kita dan terutama berkaitan dengan ilmu-ilmu yang memberi manusia kemampuan untuk mengambil manfaat dari dunia di sekitar mereka.

Sementara dalam menunjang penelitian, Al Qur'an berisi referensi ke berbagai mata pelajaran yang telah terbukti akurat secara ilmiah. Ini adalah pemenuhan pernyataan Allah lebih dari 14 abad yang lalu:

Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? (41:53)

Jadi, ketika seorang Muslim memiliki niat yang tulus dan baik untuk memperoleh pengetahuan, maka akan mendapat efek positif pada imannya. Karena pengetahuan akan memperkuat bukti tekstual tentang keberadaan Sang Pencipta Yang Mahakuasa dan membantu dalam apresiasi terhadap banyak sajak ilmiah yang ditemukan dalam Al Qur'an.

Belum pernah ada fakta ilmiah yang mapan yang bertentangan dengan ajaran Islam. Apa pun ilmu pengetahuan modern yang ditemukan pasti akan meningkatkan pengetahuan seorang Muslim tentang ciptaan Allah yang luar biasa.

Dengan demikian, Islam secara aktif mendorong upaya ilmiah dan mempelajari tanda-tanda Allah sebagai Pencipta alam semesta. Ini juga menyambut kemajuan teknologi yang menguntungkan dan memungkinkan orang untuk menikmati buah dari kecerdasan manusia.

Bagi seorang Muslim, konflik antara sains dan agama adalah mustahil, karena agama berasal dari Allah dan demikian juga dengan sistem penciptaan serta pembangunan-Nya. Pendekatan modern dan murni materialistis terhadap kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi memang telah memberi manusia suatu ukuran kenyamanan fisik, tapi bukan kenyamanan mental atau spiritual.

Dalam hal ini Islam menganjurkan penggabungan pengetahuan dalam sistem nilai yang adil dan seimbang dimana apapun yang bermanfaat bagi peningkatan spiritualitas dan duniawi didorong dan diadvokasi.

Bagaimana Pandangan Islam Terhadap Pendidikan, Sains Dan Teknologi?


Bagaimana Pandangan Islam Terhadap Pendidikan, Sains Dan Teknologi?

Kerangka pemikiran Islam mewakili pandangan komprehensif tentang kehidupan dan alam semesta. Karena itu seorang Muslim dituntut untuk memperoleh pengetahuan agama dan duniawi. Bahkan, Islam sangat menganjurkan mendalami pengetahuan pada saat seluruh dunia dilanda ketidaktahuan.

Dalam beberapa tahun, generasi awal Muslim menjadi orang yang terpelajar dan beradab, karena Islam telah membangunkan mereka kecerdasan intelektual. Orang-orang Muslim awal pada waktu itu mengerti dari ajaran agama mereka bahwa pengetahuan yang berguna diperlukan untuk kepentingan diri dan kemanusiaan.

Oleh karena itu, mereka mengejar hal itu sedemikian rupa sehingga mereka melampaui negara-negara lain dalam pengembangan dan produktivitas serta membawa obor peradaban selama berabad-abad.

Sejarah Islam penuh dengan contoh kecerdikan ilmiah dan budaya. Muslim mewarisi pengetahuan tentang bangsa-bangsa yang datang sebelum mereka, mengembangkannya dan menempatkannya dalam konteks kerangka moral yang tepat. Beasiswa Muslim memberikan kontribusi penting bagi pengayaan dan kemajuan peradaban manusia.

Sementara Eropa masih berada di zaman kegelapan, umat Islam religius membuat kemajuan besar di bidang kedokteran, matematika, fisika, astronomi, geografi, arsitektur, sastra, dan dokumentasi sejarah.

Banyak prosedur baru yang penting ditransmisikan ke Eropa di abad pertengahan dari wilayah Muslim, seperti angka Arab dengan prinsip nol penting untuk kemajuan matematika dan penggunaan aljabar.

Instrumen canggih, termasuk astrolabe dan kuadran, serta peta navigasi yang baik, pertama kali dikembangkan oleh umat Islam. Hanya setelah orang-orang kehilangan kepercayaan agama dan kewajiban mereka, prestasi ilmiah dunia Muslim berhenti dan jatuh dalam ketidakjelasan.

Demikian pula, Islam tidak menentang penemuan-penemuan modern yang bermanfaat bagi umat manusia sekarang. Cukuplah bahwa hal itu digunakan atas nama Allah dan untuk tujuan-Nya.

Karena pada kenyataannya, mesin, alat dan perangkat tidak memiliki agama atau tanah air. Mereka dapat digunakan untuk tujuan baik atau buruk, dan cara mereka digunakan dapat mempengaruhi sebagian besar penduduk bumi.

Bahkan suatu hal yang sangat sederhana seperti gelas dapat diisi dengan minuman yang bergizi atau dengan racun. Televisi dapat memberikan pendidikan atau pun hal yang menyangkut imoralitas.

Terserah kepada pengguna yang memutuskan, dan seorang Muslim diperintahkan untuk memanfaatkan semua sarana yang dimilikinya, sementara dilarang menyebabkan bahaya pada dirinya sendiri atau pun orang lain.

Kegagalan untuk menggunakan sarana yang tepat terhadap manfaat, pada dasarnya, merupakan depresiasi ajaran Islam.

Pemerintah yang benar-benar Islami dituntut untuk melakukan suatu hal yang baik sesuai kemampuannya untuk menyediakan semua sarana untuk mempromosikan pendidikan yang memadai bagi warganya.

Pendidikan adalah hak bagi semua individu dan kewajiban moral yang dibutuhkan dari setiap Muslim yang cakap. Semua individu yang mampu, cerdas dan terampil dalam masyarakat Islam diharuskan untuk mendidik diri mereka. Tidak hanya dalam dasar-dasar agama mereka tapi juga dalam urusan duniawi yang diperlukan.

Lebih lanjut lagi, wajib bagi orang-orang yang berkualifikasi untuk mempelajari setiap bidang pengetahuan yang bermanfaat. Misalnya, karena setiap masyarakat membutuhkan dokter, menjadi kewajiban bagi sebagian orang untuk masuk ke bidang kedokteran untuk memenuhi kebutuhan masyarakat tentang kesehatan.

Kemajuan dalam sains dan teknologi adalah salah satu cara dan sarana untuk mencapai perkembangan dunia Muslim. Islam menyerukan kepada umat Islam (Muslim) untuk mengejar pengetahuan dalam arti kata yang paling luas.

Sebagaimana Nabi Muhammad bersabda, "Mencari ilmu adalah kewajiban atas setiap Muslim." [Diriwayatkan oleh Ibn Majah]. Beliau juga bersabda, "Bagi orang yang melangkah ke jalan menuju pengetahuan, Allah akan mempermudah jalan menuju Surga." [Diriwayatkan oleh Muslim] Dan Al-Qur'an mengandung banyak referensi pengetahuan yang penting, seperti:

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. (3:190)

(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. (39:9)

Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majlis", maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu", maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (58:11)

Ayat-ayat Al Qur'an mendorong studi dan kontemplasi alam semesta yang mengelilingi kita dan terutama berkaitan dengan ilmu-ilmu yang memberi manusia kemampuan untuk mengambil manfaat dari dunia di sekitar mereka.

Sementara dalam menunjang penelitian, Al Qur'an berisi referensi ke berbagai mata pelajaran yang telah terbukti akurat secara ilmiah. Ini adalah pemenuhan pernyataan Allah lebih dari 14 abad yang lalu:

Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? (41:53)

Jadi, ketika seorang Muslim memiliki niat yang tulus dan baik untuk memperoleh pengetahuan, maka akan mendapat efek positif pada imannya. Karena pengetahuan akan memperkuat bukti tekstual tentang keberadaan Sang Pencipta Yang Mahakuasa dan membantu dalam apresiasi terhadap banyak sajak ilmiah yang ditemukan dalam Al Qur'an.

Belum pernah ada fakta ilmiah yang mapan yang bertentangan dengan ajaran Islam. Apa pun ilmu pengetahuan modern yang ditemukan pasti akan meningkatkan pengetahuan seorang Muslim tentang ciptaan Allah yang luar biasa.

Dengan demikian, Islam secara aktif mendorong upaya ilmiah dan mempelajari tanda-tanda Allah sebagai Pencipta alam semesta. Ini juga menyambut kemajuan teknologi yang menguntungkan dan memungkinkan orang untuk menikmati buah dari kecerdasan manusia.

Bagi seorang Muslim, konflik antara sains dan agama adalah mustahil, karena agama berasal dari Allah dan demikian juga dengan sistem penciptaan serta pembangunan-Nya. Pendekatan modern dan murni materialistis terhadap kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi memang telah memberi manusia suatu ukuran kenyamanan fisik, tapi bukan kenyamanan mental atau spiritual.

Dalam hal ini Islam menganjurkan penggabungan pengetahuan dalam sistem nilai yang adil dan seimbang dimana apapun yang bermanfaat bagi peningkatan spiritualitas dan duniawi didorong dan diadvokasi.

Tidak ada komentar

Komentar dimoderasi. Jika sesuai dengan ketentuan, maka akan segera muncul.
Silahkan berkomentar dengan bahasa yang baik dan santun serta tidak spamming.